**virtuous**

Allah, sh0w us the right path~

246- Ibrah Dari Kisah Fatimah

on May 21, 2013

946420_161221310715706_1236490605_n

Semester kedua terakhir ini agak mencabar buat saya. Terkejar-kejar ke kelas itu perkara biasa. Masuk ke kelas lambat pun terpaksa buat selamba. Setakat nak mengharap bantuan dan sokongan insan sekeliling takkan pernah cukup. Kerna takkan pernah ada yang faham dengan empati. Hanya simpati yang ramai. Orang sekeliling menilai secara zahir. Semuanya nampak baik-baik sahaja di mata mereka.

“Apa rahsia Achik ye? Ada tips tak?” beberapa orang bertanya.

Sedangkan sebenarnya kerap kali saya mengeluh dan menangis sendirian. Makan hati. Kadang-kadang, rasa macam diri saya yang paling susah dan banyak kerja. Padahal, setiap orang memiliki kisah dan ujian masing-masing, huhu. Allah kan adil?

Nah, ini antara remedy buat saya. Nukilan seorang Ukhti.

*****

Surirumahtangga… Ada masa bahagia, ada masa duka, ada masa serabut, ada masa letih. Di situ terbeban berbagai tanggungjawab, terpikul berbagai amanah dalam usaha menggapai jannah.

Bila waktu bahagia, alangkah indah dunia ini terasa, maka perbanyakkanlah tahmid kepada yang mengurniakan cinta.

Namun apabila datang ujian dan dugaan, penuhkanlah relung jiwa kita dengan redha dan sabar. Mudah-mudahan Allah akan mengurniakan kekuatan dalam menempuh perjuangan.

Ketika diulit keletihan menguruskan segala urusan rumahtangga yang tidak akan pernah lekang hingga ke hujung usia, ingatlah kita kepada Saidatina Fatimah anakanda Rasulullah tercinta yang meminta pembantu daripada Ayahanda bagi mengurangkan beban yang dirasa.

Kasihnya Rasulullah kepada puteri tercinta tidak mampu kita mendustainya, tetapi jawapan kepada Fatimah hanyalah saranan untuk berzikir dengan Subhanallah 33 kali, Alhamdulillah 33 kali dan Allahu Akbar 33 kali.

Saya jadi terpana memikirkannya.  Kenapa Rasulullah menyuruh Fatimah, puteri yang paling dikasihinya untuk bertasbih, bertahmid dan bertakbir untuk meringankan bebanan mengurus rumahtangga?

Dahulu pernah saya terfikir, adakah dengan berzikir, makanan akan masak dengan sendiri? Atau rumah akan menjadi kemas sekelip mata? Atau ada malaikat yang akan membantu membuat itu dan ini? Adakah dengan berzikir akan berlaku berbagai perkara magis?

Rupa-rupanya dangkal sungguh pemikiran saya itu. Seharusnya saya mentertawakan diri sendiri atas ketidakmatangan saya dahulu.

Semalam saya tiba-tiba merasai hikmahnya, tatkala rumah bagaikan tongkang pecah, anak-anak tidak mampu lagi dikawal, dengan tubuh badan yang sudah hampir kehilangan tenaga. Akhirnya, ketika saya berhadapan situasi itu, Allah mengingatkan saya tentang kisah Saidatina Fatimah itu.

Lalu segera saya melaksanakan saranan Rasulullah itu, lantas seperti ada semangat dan kekuatan baru hadir ke dalam jiwa saya. Ketenangan meresap ke seluruh urat nadi. Masya Allah!

Sungguh, kepenatan dan kelelahan itu rupa-rupanya mampu sirna dengan banyaknya kita mengingati Allah. Bukankah kekuatan itu datangnya dari jiwa?

Jika jiwa kuat, tubuh badan akan bertenaga. Andainya dalaman kita sihat, tubuh yang sakit pun akan mampu bersilat.

Jiwa yang tenang dengan mengingati Allah akan membuatkan kita dapat menghadapi hari-hari sukar dengan lebih mudah.

*****

So true. Itulah yang saya rasai dan alami…~

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: