**virtuous**

Allah, sh0w us the right path~

150- Sunyi Sepi

on October 19, 2010

 

0 Allah, please sh0w us the right path!~

Selepas siri demam yang tak habis-habis, akhirnya, untuk kali yang ke-3, nikmat bersuara kembali ditarik olehNya secara rasmi. Kali terakhir berbicara pun ketika bersama adik-adik Bayt Sakinatul Wafa’ Subuh pagi tadi. Diusik dan dijadikan bahan jenaka sepanjang hari tanpa henti. Hanya senyuman sebagai balasan. Allah!~

“Buat pertama kalinya, dunia Achik Ifah yang sunyi sepi hari ini!” kata Sofia, huhu. Apa-apa pun, andai nikmat itu Dia mahu simpankan dahulu, simpanlah, kerna itu memang hak milik kekal Dia Yang Maha Esa. Bila-bila Dia ingin kembalikan nanti, alhamdulillah, lewat pun tidak mengapa, sekurang-kurangnya mungkin ini juga sebagai satu kerehatan dan perlindungan dariNya. Semoga ada sedikit dosa-dosa lalu yang terampun dan tidak tercoret pula dosa-dosa baru.

Dari Ibnu Abbas Radiallahu-Anhuma dari Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam bersabda : Dua nikmat yang kebanyakan manusia terpedaya dengannya ialah waktu sihat dan masa lapang.

(Riwayat Al-Imam Al-Bukhari).

Nikmat adalah anugerah Allah kepada kita semua, contohnya daripada seorang yang jahil menjadi orang berilmu pengetahuan, daripada orang yang miskin menjadi orang yang lebih berkemampuan, oksigen untuk terus hidup, anggota tubuh badan yang lengkap untuk tetap beribadah kepadaNya serta nikmat terbesar sekali iaitu Iman dan Islam. Semua ini hanya sekadar contoh nikmat yang ada atau dalam erti kata lain, semua nikmat dari Allah adalah TIDAK TERKIRA sebagaimana firmanNya yang berbunyi :

Surah An-Nahl, ayat 18 :
Dan jika kamu menghitung nikmat Allah yang dilimpahkannya kepada kamu, tiadalah kamu akan dapat menghitungnya satu persatu, sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani.

Dalam kita mengecapi segala nikmat yang ada, sebenarnya adalah lebih perlu untuk kita mensyukuri semua nikmat yang dikurniakan itu dengan mengerjakan suruhan Allah, meninggalkan laranganNya serta beribadah dengan hati yang tulus ikhlas.

Namun fitrah manusia itu adalah lupa dan leka. Maka, seringkali kita terlepas pandang semua ini. Nikmat sihat tidak digunakan sepenuhnya untuk beribadah dengan gigih. Nikmat masa lapang tidak dipenuhkan dengan aktiviti-aktiviti yang berfaedah untuk diri sendiri mahupun orang lain.[Ifah lah tu, adeh!~]

Apa yang penting? Kerjasama!~ Hoho, bukanlah 😉 Yang penting adalah untuk kita semua saling mengingatkan serta saling menegur andai ada dalam kalangan kita semua yang ‘tergelincir’ seketika dari jalanNya yang lurus. Kita semua saling melengkapi, kan?

Moga kita sama-sama dapat memanfaatkan semua nikmat yang ada itu untuk tujuan kebaikan, kebajikan, beramal ibadat serta menjauhkan diri dari larangan-laranganNya.

Surah Ibrahim, ayat 7 :
Dan ingatlah tatkala Tuhan kamu memberitahu :  “Demi sesungguhnya! Jika kamu bersyukur nescaya aku akan tambahi nikmatku kepada kamu dan demi sesungguhnya, jika kamu kufur ingkar sesungguhnya azabKu amat pedih”.

P/S : Sila jangan gelakkan Ifah lagi ye, err~~ Untuk beberapa hari ini, sebarang urusan bolehlah SMS ataupun YM sahaja. Tak perlu telefon, huuu~~ 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: